CULINARY

Kulineran Ke Bakmi Jowo DU 67

Indonesia ini emang kaya bangaet sama dunia kulinernya, salah satunya adalah bakmi jawa atau mi jawa. Menurut Wikipedia, bakmi jawa dikenal dengan sebutan bakmi godhog atau mi yang cara pembuatannya dengan cara direbus dan diberikan bumbu khas masakan daerah Jawa. Walaupun sebenarnya bakmi jawa ini ga cuma mie rebus tapi ada juga varian mi gorengnya juga. 

Salah satu yang membuat bakmi jawa ini unik adalah cara pembuatannya yang biasanya dimasak diatas anglo. Atau alat masak terbuat dari tanah liat yang berfungsi sama dengan kompor, tapi cara penggunaannya itu dengan cara memasukan arang lalu dibakar supaya menghasilkan api untuk digunakan memasak.

Bakmi Jowo DU 67

Nah, ngomongin soal bakmi jawa, sebenernya udah lama banget tau tempat makan ini karega ga jauh dari kampus dan tempat tinggal sekarang. Tapi baru pertengahan tahun 2020 lalu akhirnya saya mampir ke salah satu resto yang katanya tempat makan bakmi Jawa yang cukup terkenal di Bandung namanya ‘Bakmi Jowo DU 67’.

Dulu kalau pas kebetulan lewat jalan ini pasti selalu nyium bau makanan dan bikin laper. Karena memang dapur tempat memasaknya itu terbuka bahkan menghadap kejalan raya, jadi otomatis orang-orang yang lewat kesana tu pasti nyium bau masakannya kalau lagi pada masak.

Jadi ceritanya, kebeneran belum masak buat makan malem. Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk beli makan diluar. Terus karena saya penasaran sama bakmi jowo yang udah saya tahu sejak kuliah ini dan suami pun belum pernah makan disana, akhirnya kami pun pergi makan di bakmi jowo DU 67.

Karena datang kesana waktu udah terjadi covid, jadi kebeneran ditempat makannya ga terlalu rame, hanya ada beberapa orang saja, jadinya lumayan tenang juga sih waktu kesana. Padahal biasanya tempat ini mau siang atau malem itu selalu rame pengunjung gitu.

Nuansa tempat makannya itu didominasi dengan kayu dan bambu gitu. Ditambah dengan penerangan dari lampu yang cukup nyaman dan tidak menyilaukan sih menurut saya. Lalu para staf nya mengenakan baju batik dan sopan-sopan juga

Alamat dan Jam Operasional

Buat temen-temen yang mau dateng kesini dan mungkin rindu sama bakmi jawa bisa banget dateng kesini ya. Tempatnya ada persis dipinggir jalan sekitar Dipati Ukur, ga terlalu jauh dengan pom bensin di Dipati Ukur, jadi pasti ga terlalu susah ko nemuin tempatnya. 

  • Alamat: Jl. Dipati Ukur No.67, Lebakgede, Kecamatan Coblong, Kota Bandung, Jawa Barat 40132
  • Jam Operasional: Senin – Kamis & Sabtu (11.00 – 22.00), Jumat (13.00 – 22.00), Minggu ( 11.30 – 22.00)
Menu dan Harga

Jujur, saya belum pernah makan bakmi jawa begitupun dengan suami. Jadi kurang tau rasa aslinya itu seperti apa. Tapi waktu itu tu kami sudah berekspektasi tentang rasa bakmi ini. Karena sepengetahuan kami itu, makanan khas Jawa biasanya didominasi rasa manis-manis gitu, makanya kami pun berekspektasi seperti itu.

Lalu tibalah kami saat memesan menu makanan. Karena masih bingung jadi kami tanya-tanya dulu sama stafnya tentang perbedaan dari menu-menu yang ada disana. Oh iya disana ga cuman ada bakmi doang lho ya, ada juga pilihan menu nasi, bihun dan lain sebagainya.

Untuk menu bakmi itu pilihannya ada bakmi goreng, bakmi godhog, bakmi nyemek dan bakmi goreng nyemek. Nah, perbedaan antara bakmi nyemek dengan bakmi godhog itu ada di kuahnya. Kalau bakmi nyemek itu kuahnya sedikit dan kalau yang bakmi godhog itu kuahnya lebih banyak. Untuk porsinya itu ada yang porsi kecil dengan harga Rp 27.000,- dan porsi besar Rp 30.000,-.

Waktu itu akhirnya suami pesen yang bakmi goreng dan saya pesen bakmi nyemek dengan masing-masing porsi kecil. Dan untuk minumannya kami pesen teh poci panas untuk dua porsi dan bisa minta refill kalau nanti minumnya kurang, ini khusus untuk teh poci ya.

Setelah menunggu kurang lebih 15 – 30 menit, akhirnya semua makanan pun tiba. Btw, untuk teh pocinya tu udah dikasih sama gula batu juga. Teh nya tu panas banget gitu, jadi saya milih buat nuangin dulu ke gelas supaya pas minum ga terlalu panas. Kalau buat penyuka teh, pasti suka sama wangi teh pocinya deh.

Kalau buat yang suka sama teh manis, kayanya bisa minta gula batunya lagi. Soalnya waktu saya nyobain nambahin gula batunya itu, menurut saya  rasa manisnya nanggung malah cenderung hambar.

Nah, kalau untuk rasa bakminya itu dominan asin, mau yang bakmi goreng atau bakmi nyemek pun sama asin gitu. Walaupun rasanya enak sih sebetulnya, gak yang asin banget tapi ada gurihnya dan pedes juga karena emang kebetulan pesen dipedesin gitu. 

Terus untuk mi nya sendiri itu ukurannya lumayan gede-gede dan kenyal. Kalau dibandingkan dengan bakmi goreng, saya dan suami sepakat lebih suka yang bakmi nyemek. Untuk porsi yang kecil menurut saya cukup sih, ga yang bikin kenyang banget tapi ga yang terlalu sedikit juga,

Tapi karena di awal kami sudah berekspektasi lebih dulu jadinya agak kecewa sendiri dengan ekspektasi itu haha. Karena udah ngebayangin rasanya itu bakal manis gurih gitu, eh taunya ga ada rasa manisnya sama sekali. Jadi penasaran sama rasa bakmi di Jawa tu yang aslinya kaya apaan hehe.

Nah, sekian deh cerita saya dan suami waktu kulineran ke Bakmi Jowo DU 67 ini. Sekarang udah ga penasaran lagi sama tempat makan itu. Temen-temen juga boleh rekomendasiin tempat makan yang ga kalah enak dari Bakmi Jowo DU 67 ini. Atau mungkin rekomendasi tempat makan di Jawa langsung, siapa tau setelah pandemi ini usai saya bisa main kesana buat nyobain langsung. Sampai jumpa di cerita kulineran lainnya. Kalau ada salah-salah info, boleh dikoreksi ya terima kasih.

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *