TRAVELLING

Jalan-jalan di Lawang Sewu Semarang

Setelah paginya pergi ke Pantai Marina, tempat kedua yang dikunjungi setelah akhirnya check out dari hotel, kami pergi ke tempat yang konon angker dan pernah dijadikan tempat syuting film horor. Yes, kami pergi ke Lawang Sewu dimana tempat ini wajib banget dikunjungi kalau dateng ke Semarang, apalagi buat yang pertama kali kaya saya haha.

 

Lawang Sewu

Alamat

:

Jl. Pemuda, Sekayu, Kecamatan Semarang Tengah, Kota Semarang

Jam Buka

:

Setiap hari, 07.00 – 21.00

Telepon

:

Tiket

:

Rp 10.000,-

 

Mengutip dari Wikipedia, Lawang Sewu ini merupakan salah satu bangunan bersejarah yang ada di Semarang. Dulu bangunan ini merupakan gedung perkantoran Nederlands-Indische Spoorweg Maatschappij (NIS). Setelah Indonesia merdeka, gedung ini dijadikan kantor Djawatan Kereta Api Repoeblik Indonesia (DKARI) atau sekarang disebut PT KAI.

 

Disebut lawang sewu karena gedung ini punya pintu banyak banget dan jendelanya yang tinggi besar mirip dengan pintu. Gedung ini juga pernah dijadikan tempat syuting film horor. Karena konon tempat ini kalau malam dikenal menyeramkan. Walaupun sekarang kalau malam di beberapa tempat di gedung ini kalau tidak salah dijadikan cafe.

 

Sebelum masuk ke Lawang Sewu sempet pusing juga nyari tempat parkir, karena ternyata di dalam gedung itu ga ada tempat untuk parkir. Jadinya parkir di luar gedungnya. 

Setelah masuk ke gerbang Lawang Sewu nanti bayar tiket masuk dan tiketnya ga boleh ilang ya, soalnya nanti dicek lagi sama petugas yang jaga di deket pintu masuk gedung buat di scan gitu. Nah kalau udah masuk nanti tinggal ikutin aja arah pintu masuknya deh, dan saya pun pusing liat pintu-pintunya haha.


Beberapa ruangan di Lawang Sewu ini ada yang dijadiian tempat majang foto-foto jaman dulu sekaligus keterangannya. Lumayan kan nambah ilmu pengetahuan juga kalau pada baca tulisannya. Kebanyakan sih nyeritain waktu masih jadi kantor kereta api gitu.

 

Oh iya, waktu kesana kebetulan lagi ada siswa-siswa yang lagi study tour gitu, kalau gak salah anak-anak SMP gitu deh jadi lumayan rame kalau pas lagi papasan sama mereka, soalnya pada heboh hihi.

 

Kesan pertama kali masuk ke gedungnya masih biasa aja sih, tapi ada beberapa tempat yang menurut saya agak kurang nyaman kalo lama-lama disana. Belum lagi beberapa lorong disana itu ada yang agak gelap gitu, dan beberapa ruangan kurang pencahayaan. 


Tempat yang lumayan bikin kurang nyaman itu aula yang ada di lantai 2, itu juga saya sama suami nemuin tempatnya gara-gara liat anak-anak SMP yang lagi pada Study Tour, kalau engga sih mungkin ga nemu. Gak tau kenapa waktu masuk ke aula itu berasa agak pengap gitu, padahal ruangannya cukup terbuka dan masih kerasa ada udara walaupun lumayan panas karena emang dateng kesana pas tengah hari selepas dzuhur.

 

Terus ada beberapa tempat yang menuju ke lantai 2 itu ditutup, jadi ga boleh dilewatin. Ditutupnya kenapa juga saya kurang tau karena ga ada pemberitahuannya, mungkin ada yang sedang diperbaiki. Ada juga pas nyobain naik ke lantai 2 yang ditutup itu pas liat dari depan tanda ga boleh masuk itu lumayan gak nyaman juga tempatnya.

Gedungnya luas banget, di tengah-tengah gedung itu ada taman dan ada satu pohon besar gitu. Lumayan lho buat berteduh di tengah hari yang terik. Tapi ga tau ya kalau malem gimana. Dan yang pasti di luar gedung tepatnya di tengah taman itu lebih rame dibanding di gedungnya.

 

Overall, tempat ini sebetulnya menarik apalagi kalau yang suka foto dengan latar vintage gitu pasti bagus deh. Oh iya, walaupun tadi di atas saya bilang kurang nyaman dengan beberapa tempat, mau bilang aja saya bukan yang bisa ‘ngeliat’ tapi ngerasa kurang nyaman aja ga tau kenapa atau mungkin karena kepanasan haha soalnya emang panas banget.

 

Yang penting jangan lupa untuk selalu berdoa dimana pun kita berada ya, minta perlindungan dari Allah supaya kita selalu dalam lindungan-Nya. Itu deh cerita waktu saya main ke Lawang Sewu. 

 

Karena dikejar sama jam keberangkatan kereta, saya ga bisa lama-lama juga disana dan masih ada tempat lain yang harus dikunjungi, sekaligus pamitan ke sepupu dan adik ipar juga jadinya buru-buru deh. Tinggal tempat terakhir yang belum dikunjungi dan akan saya ceritakan di postingan berikutnya. Terima kasih yang udah mampir dan baca tulisan saya ^_^.

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published.