LIFE JOURNAL

Resign Dari Pekerjaan

Hari ini tepat satu tahun saya mengundurkan diri dari tempat saya bekerja dulu. Tempat pertama saya bekerja secara office hour, tempat belajar banyak hal dan menemukan teman baru yang sudah seperti keluarga sendiri.

 

Bisa dibilang tempat saya bekerja waktu itu merupakan tempat bekerja ternyaman, dan ‘mungkin’ saya tidak akan menemukan tempat bekerja seperti itu lagi. 

 

Ntah karena lingkungan kerja dan teman-teman kerjanya juga yang mungkin bikin saya ‘betah’ kerja disana. Kadang kami bisa berlama-lama di kantor hanya untuk kumpul, makan bareng, cerita ngalor ngidul sampe yang serius.

 

Awal masuk kerja cuman ada 1 orang staff yang bekerja office hour dan 2 orang pengajar yang waktu itu kerja sesuai jam ngajar aja. 

 

Waktu itu bisa dibilang juga saya termasuk yang turut andil dalam pengembangan tempat kerja, karena waktu pertama kali bekerja disana memang tempat bekerja saya itu termasuk perusahaan startup.

 

Dari yang jarang orang yang tau, sampai akhirnya Alhamdulillah dikenal orang-orang. Khususnya untuk para pelajar bahasa Jepang ya, karena memang tempat bekerja waktu itu lembaga bahasa Jepang.

 

Dari yang awalnya sewa coworking space sampe akhirnya sewa rumah untuk kantor. Dari yang awalnya cuman 2 orang staff dan 2 orang pengajar sampe akhirnya makin banyak. Dan ga tau kenapa, staff disana itu hampir 80% nya cewe. Tapi kebanyakan murid yang belajar disana itu cowo hahaha.

 

Btw saya keinget dulu ada sebutan ‘hewan’. Ini muncul gara-gara salah satu temen yang tetiba random mengibaratkan kalau kami jadi hewan. Sebenernya awalnya ini dari asbun orangnya aja, tapi pas di cocok-cocokin ternyata mirip sama sifat masing-masing haha. Ini dia sebutannya:

Serigala

Kucing

Kelinci

Koala

Gurita

Tikus

Kura Kura

Hamster

Lebah

Burung Hantu

Tupai

Kingkong

Anjing Hachiko

Amuba

Beruang


Panda

Monyet 

:

:

:

:

:

:

:

:

:

:

:

:

:

:

:


:

:

kalem tapi garang

manja dan suka dengan hal-hal yang berbau princess

lucu tapi ‘bego’

diem-diem tapi galak

bisa ngerjain banyak hal dan badannya terlihat lentur

suka rusuh, heboh

butuh ‘rumah’ sendiri untuk bersembunyi

heboh, tukang makan

diem, tapi sekalinya diganggu dia bakalan nyerang

suka begadang

ga bisa diem dan suka makan

alpha dan dari perawakannya terlihat kuat

loyal tapi kadang mukanya jutek

tukang ngeles dan bisa jadi apa aja

kreatif banget, dan mirip sama beruang yang ada di kartun marsha

si charming yang suka menuakan diri sendiri

suka garuk-garuk kepala ama perut dan suka heboh sendiri

 
 

Sebenernya ada yang lain, tapi udah resign lebih cepet sebelum dapet sebutan ini. Jadinya cuman ber 17 orang yang dapet sebutan ini. Kalo dipikir-pikir walaupun awalnya sebutan ini cuman asbun, tapi sekarang kalau keinget waktu dulu itu lucu. Dan kalau dibikin semacam poster lucu juga kata yang bikin sebutan ini haha. Ditunggu loooh gambarnya.

 

Berat buat saya waktu itu memutuskan untuk resign. Karena udah banyak hal yang terjadi selama kerja. Kurang lebih saya kerja disana sekitar 5 tahun. Dari yang awalnya jadi GA dan terakhir jadi GM. 

 

Dari yang tadinya saya jadi anak bawang karena masih baru, sampe akhirnya dipercaya sama dua atasan pemilik perusahaan. Dulu ke atasan itu ngerasa ‘segan’, ampe semakin lama malah jadi bisa ‘ngeledek’ dan ‘nyuruh’.

 

Ditambah waktu itu ada kejadian yang tidak terduga, kurang lebih sekitar 1 bulan sebelum saya resign ada yang resign lebih dulu. Allah lebih sayang dia dibandingkan kami dan mungkin Allah sudah rindu sama dia dan sudah jalan yang terbaik untuk dia dan kami. Semoga Almarhum diberikan kelapangan, diampuni dosa-dosanya dan diterima disisi-Nya. Aamiin

 

Selain itu, posisi saya dan almarhum waktu itu bisa dibilang cukup krusial di perusahaan. Saat itu sempet mikir juga, apa ga jadi aja buat resign nya, tapi saya udah bertekad buat mengundurkan diri, meskipun berat. 

 

Saya yakin pasti ada yang bisa menggantikan posisi saya dan almarhum, meskipun ‘sulit’ dan butuh waktu untuk beradaptasinya. Saya bakalan kangen dengan suasana di kantor. Bahkan saat saya menulis ini pun saya sedang kangen dengan suasana kantor dan teman-teman di kantor. 

 

Tapi, Alhamdulillah, sampai sekarang pun saya masih tetap berkomunikasi dengan teman-teman disana, sekedar untuk melepas rindu dan menanyakan kabar. Dan sebelum pandemi ini ada saya pun masih tetap bersilaturahmi mengunjungi mereka.

 

Aah, rasanya saat puasa kali ini teringat waktu bikin acara saber (sahur bersama) biar ga mainstream. Sering juga dulu buka puasa bareng di kantor, karena kantor memang buka sampai jam 9 malam saat itu. Rindu kalian hey!

 

Dulu sebelum resign pernah ditanya ama suami, yakin mau resign? Ga akan nyesel? Setelah resign, kira-kira bakal bertahan berapa lama buat ‘diem’ dirumah. Karena emang setelah resign saya ga ada kerjaan lain dan otomatis jadi full wife.

 

Walaupun sebetulnya saya ada kerjaan lain sih jadi freelance content writer. Tapi ya kerjanya juga sesuka saya aja. Kalau saya lagi mood ya saya bikin konten, kalau engga ya ga akan bikin.

 

Kalau ditanya kenapa akhirnya resign dari tempat kerja yang bikin ‘betah’ dan ‘nyaman’ itu, kalaupun ada masalah di kantor, itu hanya alasan pendukung aja buat resgin. Intinya saya ingin mencoba hal baru, saya ingin mengembangkan diri saya, mencoba keluar dari ‘zona nyaman’. Dan kalau ada rezekinya saya ingin melanjutkan sekolah S2, Aamiin.

 

Terus kalau ditanya nyesel atau engga, jawabannya NO. Bahkan anehnya, setelah resign saya sering pergi keluar kota, ntah itu untuk mengunjungi saudara, mengunjungi rumah orang tua dan mertua, atau bermain bersama suami.

 

Hampir setiap bulan saya keluar kota bersama suami setelah saya resign. Yang dulunya saya susah banget buat sekedar mengunjungi saudara atau ke rumah orang tua dan mertua.

 

Karena merasa ada tanggung jawab di pekerjaan, jadi saya dulu jarang sekali melakukan kegiatan ini. Dan setelah resign mungkin Allah menyuruh saya untuk menikmati masa-masa yang dulu jarang saya lakukan ^^ Alhamdulillah.

 

Kalau ada yang bilang saya resign karena disuruh suami itu big NO NO! Ini semua keputusan saya, saya hanya sekedar berkonsultasi dengan suami, dan semua keputusan ada di saya. 

 

Apa suami melarang kerja? NO! Dia malah suka kasian kalau istrinya diem ga ada kegiatan, karena takut bosen di rumah. Tapi anehnya malah sekarang suami bilang saya lebih sibuk dibanding waktu kerja haha.

 

Ya, sekarang saya sibuk dengan kegiatan yang saya sukai. Kegiatan yang dulu hanya bisa dilakukan ketika curi-curi waktu. Intinya, sekarang saya sangat menikmati hidup dan kegiatan sehari-hari saya.

 

Sampai akhirnya ga kerasa hari ini tepat satu tahun saya resign. Dikesempatan ini, saya mau ngucapin makasih yang sebesar-besarnya buat semua temen-temen kerja yang dulu berjuang bareng-bareng, walaupun ga jarang kita ada masalah, salah paham, beda pendapat dan lain sebagainya.

 

Terutama untuk 2 atasan saya, makasih karena udah memberikan kesempatan saya untuk bekerja disana. Belajar banyak hal disana, sampai saya bisa jadi seperti sekarang.

 

Maaf kalau selama saya bekerja disana banyak sikap saya yang mungkin kurang berkenan, maaf saya memutuskan untuk tidak melanjutkan perjuangan bersama. Tapi saya berdoa semoga kalian semua sukses dan semakin berkembang.

 

Foto-foto di bawah ini sekilas nostalgia pas masih kerja dan berjuang bersama mereka. Nanti setelah pandemi ini berakhir, ayok kita ketemu lagi! 

 

何もわからない新人のころから私を育て、仕事の機会を与えてくださり、たくさんの皆様の方々のご指導をしていただきました。そのおかげで、今があります。また、私をサポートしてくれた皆様にも心から感謝いたします。

 

最後になりましたが、みなさまの健康と益々のご活躍。そして会社のさらなる発展を心よりお祈りし、退職の挨拶といたします。皆様、長い間、大変お世話になりました。本当にありがとうございました。

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published.