SUSTAINABLE LIVING

Belajar Decluttering dan Hidup Minimalis

Pernah gak sih kalian ngerasa barang-barang yang ada di rumah atau kosan itu terasa sedikit. Tapi kenyataannya ketika harus pindah rumah atau kosan baru nyadar kalau ternyata barang-barang yang ada itu banyak banget? Saya juga pernah mengalami hal itu haha.

Sedikit cerita, kebetulan saya waktu SMA sampai kuliah tinggal di rumah kakaknya bunda atau biasa saya panggil ‘Uwa’. Sampai akhirnya saya memutuskan untuk kos ketika mulai bekerja dengan alasan supaya bisa lebih dekat dengan kantor dan gak enak juga sih udah tujuh taun ‘numpang’ disana.

Tibalah waktu harus beres-beres barang-barang yang ternyata banyak banget. Karena udah ga ada tas lagi sampe harus pake trash bag haha. Mulai dari buku-buku jaman SMA sampe buku-buku waktu kuliah yang tebel-tebel, ditambah saya suka baca komik dan novel juga jadi ya udah deh makin banyak bukunya hehehe.

Itu baru buku, belum baju-baju yang saya pakai semasa SMA sampai kuliah. Walaupun sebetulnya beberapa udah saya sumbangkan tapi ternyata baju saya masih lumayan banyak juga. Kalau sepatu dan tas, kala itu saya ga terlalu punya banyak, paling hanya dua atau tiga aja.

Ditambah lagi barang elektronik kaya seperangkat komputer, printer dan juga laptop, tapi kalau seperangkat komputer sama printer disimpen di rumah Bunda lagi. Karena kamar ada di lantai dua, jadi ya lumayan bolak-balik ngangkutin barang-barang untuk diangkut.

Waktu pindahan ke tempat kos pertama, kebetulan saya diantar oleh Bunda sambil nyewa mobil langganan jadi ya lumayan deh ya ga pusing-pusing mikirin ngangkutin barangnya.

Tapi, karena kos untuk pertama kalinya juga, Bunda pun membekali saya beberapa barang peralatan seperti untuk memasak dan makan, ember, peralatan mandi, dan kasur palembang haha. Sempet nolak sih sebenernya waktu dibawain kasur palembang, soalnya di tempat kos udah ada kasur, lemari, meja belajar, dispenser,  kulkas dan dapur bersama. Tapi ya udah deh nurut aja waktu itu.

Abis dianterin dan drop barang-barang, mulai deh rapiin baju-baju dan barang lainnya biar bisa nyaman untuk istirahat dan tinggal di kosan untuk pertama kalinya. Sampai akhirnya saya memutuskan untuk pindah kosan karena suatu hal.

Mulai lagi deh beresin barang-barang, tapi sambil nyicil pindahin barangnya. Soalnya ngangkutinnya sambil jalan kaki, kebetulan daerahnya masih sama tapi jaraknya ya lumayan sih, jalan kaki kurang lebih sekitar 10 menit.

Sortir – beresin – angkut, kurang lebih satu minggu saya akhirnya bisa pindah ke kosan baru dan kosan terakhir. Di kosan baru juga gitu, sortir lagi, beresin lagi dan masih ngerasa ga terlalu banyak barang, padahal -_-’. 

Selain itu waktu di kosan yang terakhir, saya mulai suka sama quilling. Salah satu paper crafting yang mulai dipelajari dan disukai oleh saya. Mulai deh, nyicil beli peralatan quilling dan yang pasti kertas juga hehe.

Gak cuma peralatan crafting tapi barang lainnya pun ikut nambah, mulai dari belanja sendiri dan dapet hibahan dari temen. Tapi lagi-lagi karena ngerasa barang di kosan udah ditata sedemikian rupa jadi ngerasa barang-barang tu ga terlalu banyak.

Sekitar 5 hari sebelum menikah, saya memutuskan untuk memindahkan barang ke rumah yang akan ditempati nanti setelah menikah. Dan disitulah saya sadar kalau barang saya banyak banget ternyata, ampe bingung waktu packing harus gimana haha. 

Waktu itu ngangkutin barang ke rumah yang sekarang ditempati dibantu sama adik dan suami pake motor. Dan mereka harus bolak-balik mungkin ada ampe tujuh kali saking banyaknya. Karena beberapa barang dimasukin ke tas-tas kecil karena udah ga ada tempat packing lagi jadi berasa makin banyak deh -_-’.

Khusus baju, selama kos dan ampe sekarang saya suka ngasiin baju yang masih layak pakai ke temen atau adik kosan yang emang bajunya kepake sama mereka dan nyumbangin juga ke yang lain. Tapi ternyata tetep banyak aja tu baju, padahal yang sering dipake tetep itu-itu lagi.

Sampe akhirnya taun kemarin mulai nyicil benerin rumah, jadi saya pun nyoba nyortir lagi barang-barang yang ada di rumah. Kalau yang udah bener-bener rusak dan bisa di daur ulang waktu itu saya pilah dan kumpulkan untuk diberikan ke salah satu tempat daur ulang yang ada di Bandung. Untuk baju-baju saya coba sumbangin lagi, mulai belajar recycle dan upcycle juga.

Kegiatan pilah-pilah tadi ternyata bisa dibilang decluttering. Istilah decluttering atau simpelnya adalah kegiatan dari memilah atau sortir barang yang dibutuhkan dan membuang yang gak dibutuhkan. Tapi ga bisa asal beres-beres, nata biar rapih dan pilah juga.

Ternyata kita harus bener-bener pinter bisa menentukan barang yang emang dibutuhin jadi bisa disimpan, barang yang kira-kira masih bagus dan udah ga dipakai bisa didonasikan, atau pilihan terakhir dibuang.

Setelah saya coba belajar dan baca beberapa pengertian tentang decluttering ini ada beberapa metode yang bisa dicoba.

Metode ini membutuhkan 4 kotak atau box untuk menyimpan barang, dimana masing-masing kotak terdiri dari barang yang akan disimpan, pindah, buang, dan disumbangkan. Kemudian tinggal memilah barangnya untuk dimasukan kedalam kotak yang mana.

Metode ini memiliki 2 macam kegiatan dimana bisa melakukan kegiatan daily tidying yaitu mengembalikan barang yang sudah digunakan ke tempat asalnya dan special event tidying yang termasuk ke dalamnya adalah decluttering. Jadi kalau metode ini sudah diterapkan, tentunya akan mempermudah kita untuk melakukan beres-beres rumah.

Metode ini mengajak kita untuk ‘membuang’ barang yang tidak kita perlukan lagi di setiap harinya. Kalian bisa coba cek #minsgame di instagram, karena metode ini mirip dengan challenge yang bisa membuat motivasi bukan hanya untuk diri sendiri tapi ke orang lain juga supaya bisa mulai decluttering.

Metode ini mengajak kita untuk membayangkan ketika kita akan pindahan yang dimana pasti mengharuskan kita untuk packing barang, tapi hanya barang yang dibutuhkan saja. Jadi kita bisa lebih peka dengan barang yang emang kita perluin aja bukan yang kita mau.

Untuk saya sendiri sebetulnya melakukan decluttering ini memang membutuhkan cukup waktu. Kadang untuk satu ruangan saya bisa menghabiskan waktu seharian dan dilanjutkan di hari berikutnya. 

Sebelum memutuskan untuk mulai bebenah rumah, saya dan suami mulai membuat konsep dan juga tema untuk rumah. Hal ini ngebantu banget buat beli perabotan rumah yang sesuai dengan konsep dan yang pasti untuk saving uang juga (istri hemat hahaha).

Beberapa hal yang saya dan suami komunikasikan juga tentang pemilahan barang yang masih digunakan atau engga. Dimana kalau udah ga dipakai bisa masuk tahap ke donasi, recycle atau upcycle kalau masih bisa dan opsi terakhir adalah dibuang.

Setelah mencoba decluttering saya juga mulai mencoba tahap selanjutnya tentang organizing dan mencoba hidup minimalis supaya hidup lebih bahagia. Bukan berarti sekarang ga bahagia ya, tapi ketika liat rumah yang terkonsep, lebih banyak ruang di rumah, barang tertata sesuai tempatnya jadi gak terlalu cape ketika beres-beres rumah juga. Dan ini pasti bikin happy banget.

Buat teman-teman yang mau mulai decluttering bisa mulai dengan menyiapkan waktu dan mentalnya karena bisa jadi membutuhkan waktu berhari-hari. Kalau yang udah berkeluarga bisa coba komunikasikan ke orang-orang yang ada di rumah ya, kalau bisa dibantuin juga kan akan sangat membantu.

Temen-temen bisa juga ikutin konsepnya KonMari, dimana kita bisa mulai berdasarkan ruangan atau zona. Misalkan pakaian, dokumen, sepatu, dapur dan lain sebagainya.

Jangan lupa juga untuk menyiapkan kotak atau trash bag yang bisa kita pakai untuk menyimpan barang yang akan disumbangkan, di recycle atau dibuang. Usahakan selama proses decluttering ini temen-temen jangan nambah barang dulu ya supaya kita fokus ke barang yang sudah ada dulu.

Dan biasanya ketika proses pemilahan ini kita akan sampai ke sebuah pertanyaan “Masih butuh ga ya?”, “Masih muat ga ya?”, atau “Masih mau dipakai ga ya?”. Pertanyaan-pertanyaan tadi selalu saya hadapi dan saya jawab sendiri juga supaya proses pilah-pilah lebih efektif. 

Walau kadang suka galau juga sih, tapi biasanya kalau galau gitu saya lebih memilih untuk donasikan saja. Karena biasanya kalau saya pilah barang dan cukup galau ketika menentukannya, ujung-ujungnya barang itu ga dipakai lagi deh.

Setelah pemilahan barang tadi selesai baru deh menata barang dan menaruh pada tempatnya supaya ga berceceran. Temen-temen juga bisa memanfaatkan barang yang ada untuk tempatnya, supaya ga konsumtif untuk beli barang baru. Kalau saya biasanya pakai box dari skincare yang saya beli untuk naruh seperangkat skincare. Kadang pakai jar atau kaleng dari bekas makanan juga hehe.

Itu sekilas cerita saya yang lagi belajar decluttering dan hidup minimalis. Kalau ada salah-salah pemaparan temen-temen bisa coba tolong koreksi. Dan siapa tau ada yang sedang mengalami, belum, atau sudah mencoba decluttering bisa coba sharing-sharing ya.

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *