MARRIAGE LIFE

Gak Ada yang Salah Menjadi Seorang Ibu Rumah Tangga

Dua tahun sudah saya menjadi seorang housewife atau ibu rumah tangga. Dulu, saya belum pernah terpikirkan akan ada di kondisi dan posisi seperti sekarang ini, semenjak memutuskan untuk resign.

Awalnya saya ga nyangka juga sih bakalan bener-bener jadi seorang irt, mungkin sempat terbayang bakalan bosen gitu di rumah terus. Tapi kenyataannya engga dooong. Justru Alhamdulillah saya bisa hampir tiap bulan silaturahmi ke orang tua dan juga mertua saya, bahkan bisa jalan-jalan hampir setiap bulan. Walaupun sekarang belum bisa bebas main sih karena pandemi covid belum selesai.

Waktu awal-awal nikah saya masih inget banget, dimana waktu suami pergi ke rumah orangtuanya sendirian, sedangkan saya tinggal di rumah sendiri karena ga bisa ninggalin pekerjaan. Sedih sih, tapi mau gimana lagi cuman bisa manfaatin waktu tanggal merah atau cuti aja.

Ampe kadang dulu suami suka kasian sama saya gara-gara kerja mulu, dimana kadang berangkat pagi pulang malem. Kebalikan sama suami yang kerjaannya lebih nyantai dibanding saya. Karena kebetulan suami tu kerja sebagai seorang dosen yang gak harus tiap hari dateng ke kampus dan kerja freelance dibidang IT. Kadang ini yang suka bikin saya iri sama dia haha.

Resign VS Nyinyiran

Keputusan saya resign sudah di acc oleh suami, walaupun pasti ada aja sih orang yang nyinyir bahkan dari keluarga sendiri haha.

“Udah capek-capek sekolah ujung-ujungnya di dapur” 

“Gak kasian sama orang tua yang udah biayain sekolah apa?”

“Gak sayang tuh sama gelarnya kalau malah jadi ibu rumah tangga doang?”

“Dipaksa suami ya buat jadi ibu rumah tangga?”

Kurang lebih, yang di atas itu adalah beberapa nyinyiran yang masuk langsung ke telinga saya pribadi haha. Dalem hati saya cuma ketwa aja, dan mikir ‘Kok sibuk banget sih ngurusin orang lain? Ga cape apa? ahaha’.

Terkait nyinyiran-nyinyiran di atas, saya pribadi pernah bilang sama suami, saya ga peduli sama orang-orang yang nyinyir. Karena mau gimana pun, pasti tetep bakalan ada orang-orang yang kaya gitu, mau kita bener atau salah juga pasti tetep ada aja yang bibirnya gatel buat komentar. Padahal orang itu ga tau yang sebenernya terjadi tu kaya apa, jadi ya ketawa aja hahaha. 

Dan yang lucunya lagi adalah, baik suami, orang tua, kakak dan adik saya, bahkan ampe mertua juga adik ipar pun ga pernah mempermasalahkan kalau saya resign dari pekerjaan. Makanya, saya cuma bisa ketawa aja ketika orang lain pada sibuk dengan keputusan saya dimana keluarga inti saya tidak ada yang pernah mempermasalahkannya.

Tentunya memiliki keluarga seperti itu adalah sebuah rezeki yang harus saya syukuri. Karena pasti ada juga beberapa keluarga yang berbeda pendapat dan menentang keputusan untuk menjadi seorang ibu rumah tangga.

Menjadi IRT Itu Ga Gampang

Woah, jangan salah kaprah ya. Menjadi seorang ibu rumah tangga tu ga mudah lho. Kamu bisa bayangkan, dimana kegiatan atau pekerjaan rumah itu selalu ada dan bisa dibilang pekerjaannya itu monoton dan nonstop 24/7.

Belum lagi ketika mood swing dan punya anak. Menjadi seorang ibu rumah tangga tu ga cuma mikirin diri sendiri, tapi seisi rumah juga dipikirin juga lho. Gimana bikin rumah yang nyaman, bikin suami dan anak bahagia dan sehat, makanan terjamin dan lain sebagainya.

Selain hal-hal di atas tadi yang pasti bikin nguras tenaga dan hati, ada juga saat dimana harus ngadepin omongan-omongan orang lain yang pedes. Kalau hatinya ga kuat, duh udah deh pasti stres banget. Apalagi buat seorang istri yang overthinking atau sensitif itu pasti ngena banget langsung. 

Gak Ada yang Salah Menjadi IRT

Dulu saya pernah berbicara kepada suami saya, walaupun saya udah ga kerja, ilmu yang udah saya dapatkan selama sekolah dulu bukan cuma buat saya ko, tapi buat anak-anak kami nantinya. Karena seorang ibu itu akan jadi madrasah pertama bagi anaknya.

Seorang ibu itu harus cerdas dong, biar generasi penerusnya juga pada cerdas. Jadi ilmu yang udah saya dapatkan sejak masa sekolah pun ga akan sia-sia. Bahkan ilmu yang yang sudah saya miliki sekarang pun saya terapkan di kehidupan saya untuk mengatur rumah dan berkomunikasi dengan suami atau lingkungan sekitar.

Saya juga masih inget kata-kata bunda dari mulai masuk sekolah bahkan sampai kerja. Bunda selalu bilang “Niatkan sekolah/kerja untuk beribadah ya“. Bunda ga pernah menuntut kami anak-anaknya kalau sekolah itu untuk kerja atau kalau sudah kerja harus beliin ini itu untuk bunda. Bunda juga selalu bilang, kalau rezeki udah Allah atur sedemikian rupa, tinggal usaha dan berdoa aja. 

Selama dua tahun ini menjadi seorang irt buat saya sangat menyenangkan. Banyak hal yang bisa saya pelajari, mencoba untuk teruuuus memperbaiki diri demi jadi istri yang baik untuk suami saya. Dan proses belajar tentunya akan terus berlanjut selama nafas saya masih berhembus.

Lalu, apakah salah menjadi seorang ibu rumah tangga? Jawabannya tentu tidak. Mungkin hidup di era sekarang dimana sudah ada yang namanya emansipasi wanita menyebabkan munculnya pandangan negatif baik untuk seorang ibu rumah tangga atau pun ibu pekerja.

Semuanya kembali kepada pilihan masing-masing, karena tidak ada yang salah dengan dua pilihan tersebut. Tapi sekarang saya memilih untuk menjadi seorang ibu rumah tangga. Karena saya yang memilih, saya juga yang akan mempertanggung jawabkannya bukan orang lain.

Lantas, apakah saya menyesal memilih pilihan ini? Tentu saja tidak. Karena emang udah jalannya saya harus kaya gini, ya dijalanin aja dengan penuh rasa syukur dan senang gembira.

Kalau mau hitung-hitungan secara materi emang betul pendapatan sekarang hanya didapatkan dari suami dan mungkin dari segi angka terlihat berkurang. Tapi Alhamdulillah, saya dan suami selalu dicukupkan dengan rezeki yang kami terima. 

Jadi, ga ada istilahnya rezeki saya jadi berkurang karena udah ga kerja lagi. Justru Allah itu menitipkan rezeki saya melalui kerja keras suami saya yang mencari nafkah. Alhamdulillah sampai sekarang saya masih bisa tetep makan kaya dulu waktu kerja ko, masih bisa beli barang yang saya pengen, masih bisa jalan-jalan juga.

Ga usah takut rezeki bakalan ketuker, karena rezeki seseorang itu udah diatur sama Allah sedemikian rupa dengan porsinya masing-masing. Jadi, ga akan ada tuh yang namanya rezeki ketuker. Bismillah aja lakukan dengan ikhlas, syukuri, insyaallah Allah akan mencukupkannya.

Jadi buat para istri yang memilih menjadi seorang ibu rumah tangga, ga usah minder, ga usah dengerin nyinyiran orang lain juga. Karena dari pada cape dengerin nyinyiran orang lain, lebih baik kita fokus ke diri kita, fokus untuk membangun keluarga yang sakinah mawaddah warahmah. 

Dan jangan lupa untuk terus belajar agar menjadi istri shalehah yang bisa mencetak generasi penerus unggulan juga. Buat para istri yang memilih menjadi ibu rumah tangga ataupun ibu pekerja, kita adalah seorang istri yang hebat dan luar biasa.

Nah itulah sepenggal kisah saya menjadi seorang istri yang sekarang memilih menjadi seorang ibu rumah tangga. Semoga sharing kali ini juga tetap bermanfaat buat yang membaca khususnya untuk saya. 

Temen-temen yang lain boleh sharing-sharing yuk kisah kalian baik yang menjadi ibu rumah tangga, ibu yang bekerja atau yang belum menikah mau sharing juga boleh ^_^.

Share:

4 thoughts on “Gak Ada yang Salah Menjadi Seorang Ibu Rumah Tangga”

  1. Ini lagi aku alamin banget mbak. Kadang ngerasa capek jadi IRT, pengen kerja di luar kayak temen2. Apalagi banyak juga yg nyinyir, kyak yg mbak alami. Sayang gelarnya lah segala macem.. Tapi pas mau cari kerja, mikir2 lagi, Ya Allah anak nanti siapa yg urus, ga ada yg bisa dipercaya huhu

    1. Wah, semangat mbak Alfia. Inysaallah semua perjuangan mbak dalam mengurus anak ga akan sia-sia dan pasti dapat pahala yang setimpal dari Allah. Apalagi kalau suami mbak juga ridho dengan keputusan mbak untuk jadi IRT dan fokus ngurus anak, insyaallah pahalanya double-double ^_^. Merasa cape jadi IRT juga hal yang sangat wajar dan manusiawi banget. Istirahat sejenak atau lakuin me time pas ada waktu, buat nge-re-charge tenaga dan pikiran lagi. Semoga anaknya menjadi anak yang sholeh/solehah dan bisa membanggakan orangtuanya kelak. Pokoknya semangat ya Mbak Alfia, Mbak ga sendirian ko ^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *