TRAVELLING & CULINARY

Bumi Perkemahan Ipukan Kuningan

Kuningan, meski kota nya terbilang kecil tapi alamnya masih cukup terjaga dan asri. Udaranya masih sejuk, terutama di daerah yang dataran tinggi. Ga heran banyak wisatawan dari kota lain yang datang kesini untuk ‘ngadem’. 

Masih di pertengahan tahun 2019 lalu, saya diajak jalan-jalan ke salah satu wisata alam di sana. Meskipun katanya sekarang udah kalah eksis sama tempat-tempat yang ke kinian. Tapi, karena penasaran, saya pengen tetep nyoba pergi ke sana.

Tempat wisata alam yang waktu itu saya kunjungi adalah ‘Bumi Perkemahan Ipukan’. Kalau mau ke Ipukan, bakalan ngelewatin tempat wisata kekinian Sukageuri View.

Spot dan Wahana Bumi Perkemahan Ipukan

Namanya juga bumi perkemahan kan, udah pasti wahana yang terkenal di sini ya spot untuk camping nya. Buat yang suka camping pasti suka juga sama alam yang ada di sini.

Selain tempat untuk camping disini juga temen-temen bisa melihat ada dua air terjun, beberapa wahana outbound dan beberapa spot foto yang bikin kamu berasa lagi di atas awan.

Btw, saya sama suami ga nginep disini jadi cuman wisata bentaran aja gitu. Waktu dateng tempat sepi banget, mungkin karena kalah sama wisata yang lagi kekinian gitu. Atau mungkin karena saya datengnya pas bukan musim libur sekolahan dan dateng di weekday.

Ada kejadian yang sempet bikin kaget dan agak ‘horor’ waktu saya sama suami mau ke salah satu air terjun yang ada di sana. Jadi waktu kami jalan kaki menuju air terjun, ada laki-laki yang jalan di depan kami, ga begitu jauh jaraknya dari kami. 

Lalu, ketika saya asik berfoto-foto dan lanjut jalan ke lagi menuju ke tempat air terjun dan sampai di air terjunnya, laki-laki yang tadinya ada di depan kami tiba-tiba ilang. Sempet agak horor sih sebenernya, tapi berusaha berpikir positif ‘paling ngambil jalan lain’. Walaupun sampai sekarang masih bingung, tu laki-laki ilangnya kemana haha.

Sampai di depan air terjunnya pun saya masih ngerasa agak ‘horor’ gitu tempatnya. Ga jauh dari air terjun itu ada semacam saung yang menurut saya agak nyeremin. Mungkin karena kurang terawat jadi terlihat yang udah rapuh gitu. 

Saya mencoba berpikir positif aja terus, mungkin karena lagi sepi ditambah udah mau sore juga. Tapi, karena saya ga betah lama-lama di sekitaran air terjun itu, akhirnya saya minta ke suami buat cepet-cepet ke atas lagi haha.

Fasilitas

Selain tempat untuk camping disini juga terdapat beberapa fasilitas umum. Untuk yang bawa kendaraan, ga perlu khawatir karena di sini ada lahan parkir yang cukup luas. 

Kalau tiba-tiba ada panggilan alam juga ga perlu khawatir ya, karena disini ada toilet yang ada di beberapa spot. Terus kalau lapar juga ada kantin, jadi bisa jajan kesana buat ngeganjel perut.

Buat yang doyan selfie atau berburu spot foto menarik juga disini ada beberapa spot yang disediakan khusus untuk foto biar lebih menarik. Tapi harap hati-hati ya, soalnya waktu saya kesana sih beberapa spot foto tu udah agak rapuh gitu. Untuk beberapa spot foto yang ada disana, bisa ngeliat pemandangan kota Kuningan lho

Untuk tenda, sebetulnya disana juga ada tempat penyewaan Tapi saya kurang tau sih berapa harganya dan fasilitas yang disediakan apa aja. Jadi mungkin kalau temen-temen kesini bisa coba tanya-tanya ke petugas disana ya. Oh iya, kalau bawa anak kecil, disini juga ada beberapa wahana bermain kaya ayunan gitu.

Lokasi dan Akses Transportasi
  • Alamat: Jl. Palutungan, Cisantana, Kec. Cigugur, Kabupaten Kuningan, Jawa Barat 45552
  • Jam Operasional: Setiap hari, 08.00 – 18.00
  • Harga Tiket Masuk: Rp 15.000
  • Telepon: 0822-1648-8135

Perjalanan menuju ke Ipukan ini bakalan bikin temen-temen bosen. Soalnya sepanjang jalan banyak pemandangan yang bikin adem, apalagi udaranya yang sejuk. Makanya siap-siap pakai pakaian hangat deh kalau ga kuat dingin ya.

Sebenernya agak bingung waktu mulai masuk ke daerah Ipukan ini. Apalagi di pos penjagaanya ga ada siapa-siapa. Sempet mau puter balik, tapi karena penasaran ya udah lanjut aja. Eh taunya, waktu udah di tempat parkir, baru deh ada petugasnya dan ngasiin tiket masuk dan langsung bayar gitu aja deh.

Untuk tiket masuk sebetulnya cukup murah. Bahkan kalau ga salah waktu saya kesana itu tiket masuknya masih Rp 5.000/orang lho. Untuk parkir, bisa bayar seikhlasnya juga waktu itu. Kalau sekarang saya kurang tau sih berapa, mungkin berkisar mulai dari Rp 2.000 untuk parkirnya.

Buat saya yang emang suka sama daerah pegunungan, dateng kesini tu berasa di charge. Bikin seger banget pokoknya, udaranya, pemandangannya, suka deh. Tapi suka deg-degan juga liat bukit-bukit gunung Ciremai, soalnya berasa deket banget dan kerasa kaya yang gede banget gitu tu bukit.

Oh iya, waktu saya sama suami ke Ipukan ini sempet bingung soalnya di jalan deket-deket mau ke daerah Ipukan tu banyak mobil polisi, ambulance, tentara sama pemadam kebakaran gitu. 

Terus suami nanya ke petugas di Ipukan, katanya ada beberapa lahan hutan di gunung Ciremai tu lagi kebakaran. Pantesan banyak petugas sama agak sepi gitu pas mau kesana.

Waktu pulang ke rumah mertua, spot yang kebakaran di gunung Ciremai tu keliatan gitu. Karena emang kebeneran gunung Ciremai dari rumah mertua tu keliatan gitu. Lumayan lama kalau ga salah waktu pemadamannya.

Anyway, sekian cerita saya sama suami waktu jalan-jalan ke Bumi Perkemahan Ipukan. Jadi pengen naik gunung lagi, siapa tau nanti bisa ke gunung Ciremainya beneran haha.

Ada yang pernah main ke Ipukan juga kah? Share pengalaman kalian waktu kesini dong. Oh iya, kalau ada rekomendasi tempat wisata alam lainnya boleh share di komen juga ya. Makasih ^_^. 

Share:

2 thoughts on “Bumi Perkemahan Ipukan Kuningan”

  1. iya mbak dari foto-fotonya terlihat sepi banget, no bocor-bocor gitu
    kalau aku sendiri berangkat ke sana kayaknya nggak berani mbak, dan kalau misalkan ketemu yang “aneh-aneh” aku juga berpikir positif, karena itu tempat umum dan terbuka, jadi pikiran jangan dibawa ke hal yang aneh-aneh

    1. Bener banget mba Ainun, kalau lagi di alam terbuka itu emang harus selalu berpikir positif. Apalagi dateng kesana juga kan ga ada maksud yang aneh-aneh, jadi ya udah nikmatin alamnya aja. Walau di beberapa tempat disana ada yang agak kurang enak gitu suasananya, mungkin juga karena saya datangnya udah mau sore kali ya hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *