LIFE JOURNAL

Detox Water Fasting

Dulu waktu masih jaman-jamannya aktif dengan banyak kegiatan, kayanya ga pernah kepikiran buat diet sama sekali. Dari dulu saya termasuk yang makannya banyak, ngemil banyak juga, tapi berat badan masih oke-oke aja, masih segitu-segitu aja.

 

Mungkin dulu berat badan stabil karena bisa dibilang dulu cukup banyak kegiatan yang bikin si lemak jahat kebakar, jadi walaupun makan banyak gak begitu ngaruh ke berat badan saya.

 

Waktu jama-jaman sekolah udah pasti ada pelajaran olahraga, dimana pasti nih pelajaran bantu buat jaga metabolisme tubuh dan bakar lemak. Ditambah waktu SMA saya ikutan ekskul Taekwondo yang seminggu itu bisa 2-3 kali latihan dengan waktu latihan minimal 2 jam. Jadi lemak di tubuh ini pun lumayan kebakar banyak kayaknya.

 

Kalau waktu kuliah, walaupun kegiatan olahraganya mulai berkurang, tapi masih ada kegiatan di HIMA (Himpunan Mahasiswa). Waktu itu saya ikutan odori-kai atau kegiatan menari tarian tradisional Jepang. Pas mau ada perform nari, latihan yang biasanya seminggu sekali bisa ampe tiap hari latihan. Waktu latihan juga lumayan bisa ampe 2 jam kurang lebih. 

 

Belum lagi, waktu kuliah kalau pulang ke rumah dan pas di jam-jam macet, saya lebih suka milih jalan kaki aja. Bukan jalan kaki dari kampus ke rumah sih, tapi yaa lumayanlah, bisa jalan kaki sekitar 15-30 menit buat sampe rumah, tergantung dari jarak yang saya pilih buat jalan kaki.

 

Waktu kerja pun bisa dibilang saya masih ada olahraga. Olahraga ringan yang biasa saya lakuin pas pergi dan pulang kantor adalah jalan kaki. Olahraga ringan ini saya lakuin hampir tiap hari, berhubung jarak dari kost ke kantor bisa ditempuh kurang lebih 10-20 menit dengan jalan kaki tergantung seberapa cepet saya jalannya. Dan jalan dari kost ke kantor itu ga lurus doang tapi ada tanjakan dan turunan juga, jaraknya kurang lebih 2 km.

 

Selain tiap hari jalan kaki ke dan pulang kantor, kadang saya masih ada waktu buat jogging di hari minggunya kalau pas lagi gak cape banget. Kalau engga jogging biasanya saya pergi belanja ke pasar jalan kaki juga, lumayan lah jaraknya ditambah bawa tentengan belanjaan pulangnya. Atau nyempetin olahraga di dalem kamar kost aja, semacam sit-up, push-up, squat, plank dan lain sebagainya.

 

Buat informasi aja, saya yang tingginya cuman 158 cm waktu di masa-masa aktif pas SMA – Kuliah berat badan saya berkisar di 47-50 kg dan stabil di situ. Sedangkan waktu mulai kerja stabil di 53-54 kg. 

 

Masuk masa-masa menikah, berat badan naik drastis sampai ke 60 kg. Pas lagi persiapan nikah sempet turun dari 54 kg ke 47 kg, turun ampe 5 kg. Dan pas udah nikah sekitar satu taun berat badan langsung naik drastis banget.

 

Mungkin kalau dilihat masih biasa aja ga yang overweight juga dan kalau dihitung pake kalkulator BMI (Body Mass Index) atau indeks masa tubuh yang biasa dipakai buat hitung berat badan ideal, dengan tinggi 158 cm dan berat badan 60 kg masih dibilang ok.

 

Berdasarkan beberapa sumber yang saya baca di google, berat badan dibilang ideal kalau hitungan BMI nya ada di kisaran 18,5 – 25. Jadi kalau BMI nya di bawah 18 berarti underweight dan kalau di atas 25 itu gemuk dan kalau lebih dari 40 itu overweight

 

Nah, BMI saya itu sekarang berkisar di 24 hampir mendekati gemuk. Dengan berkurangnya berbagai kegiatan dan kebanyakan sekarang saya kerja depan laptop, otomatis proses pembakaran lemak di badan saya semakin melambat. Dan karena udah ngerasa ga enak banget sama badan ini, ngerasa cepet cape dan ga leluasa gerak, akhirnya saya memutuskan untuk ngelakuin diet.

 

Sebelum bener-bener niat buat diet, beberapa bulan yang lalu saya sempet turun berat badan ke 55 kg itu kurang lebih dalam 1 bulan, jadi udah turun 5 kg. Kalau gak salah waktu itu saya mulai ngurangin karbo dan coba olahraga ringan dirumah, dan emang bener ke badan tu rasanya lebih enak aja.

 

Tapi, berat badan balik lagi ke 60 kg bahkan 61 kg setelah sering berkunjung ke rumah ortu dan mertua. Udah kebiasaan ortu dan mertua sih, kalo ada anak-anak  & menantunya dateng pasti bikin macem-macem makanan dan kaya baru rehat berapa jam itu pasti udah disuruh makan atau ngemil lagi. Ditambah saya yang sering rebahan juga huhu.

 

Karena sekarang udah bener-bener ga tahan banget sama ni badan, udah ngerasa “engap”, ngerasa cepet cape, cepet ga fit, muka kerasa kusam dsb, jadi mau coba diet deh. Nama dietnya ga tau apa, tapi saya nyoba ngatur makanan aja sih nanti.

 

Tapi sebelum ngelakuin diet, saya mau cobain dulu yang namanya detox water fasting. Detox water fasting ini sebenernya sama kaya puasa, bedanya kalau puasa ada jam makan ketika sahur dan buka puasa pas magrib. Nah, kalo water fasting ini dalam 24 jam puasa ga makan apa pun, tapi cuman minum air putih aja tanpa perasa tambahan lainnya.

 

Dari yang saya baca dan tonton tentang water fasting ini fungsinya adalah untuk me-reset kembali hormon-hormon yang ada di badan sekaligus ngebantu ngebuang racun dalam tubuh juga. Jadi selama tidak ada makanan yang masuk ke dalam tubuh, cadangan makanan yang ada di dalam tubuh yang bakalan dipakai.

 

Apakah berat menjalankan water fasting? Ya jelas berat, puasa yang biasa dilakuin selama Ramadhan aja kadang masih suka ngerasa lapar, apalagi ini ga ada makanan yang masuk sekali kecuali air.

 

Dan kalau tidak salah, water fasting ini termasuk ke diet yang berat karena ga semua orang bisa/boleh ngelakuinnya. Jadi bisa dikonsultasikan ke dokter dulu kalau mau coba ngelakuin water fasting ini. Tapi kemarin saya ga konsultasi ke dokter sih, nyoba langsung aja hehe. Kalau ternyata ga sanggup dan malah menyiksa, saya bakalan berhenti.

 

Tapi alhamdulillah, pas kemarin 24 Agustus 2020 ngejalanin water fasting bisa saya lakukan dengan aman tanpa menyiksa diri. Kalau ngerasa laper langsung minum air putih aja terus biar laparnya ketahan. Dianjurkan juga kalo gak salah untuk ngelakuin water fasting ini minimal 2-3 liter seharinya, kalau bisa lebih dari 3 liter ya lebih bagus.

 

Pas tadi pagi saya coba timbang berat badan, dan yes! Berat badan turun 1 kg hehe. Sekarang tinggal konsisten untuk nurunin berat badannya dan jangan ampe malah jadi efek yoyo berat badannya.

 

Water fasting ini gak bakalan saya lakuin tiap hari kok, karena ga bagus juga ke badannya nanti malah kekurangan nutrisi. Jadi cuman saya lakuin sehari aja cukup, kalau nanti pas ngelakuin diet dirasa butuh untuk detox badan lagi mungkin bisa nyobain  water fasting lagi.

 

Kalau gak water fasting juga bisa nyobain bikin minuman untuk detox badan kaya pake rimpang-rimpangan gitu. Kalau yang ngikutin JSR (Jurus Sehat Rasulullah) dari Dr. Zaidul Akbar pasti tau deh istilah JSR ini hehe.

 

Nah, sekian curcol saya di tulisan kali ini tentang perjalanan menuju hidup sehat dengan berat badan yang ideal. Biar apa? Biar ibadahnya lebih khusyuk, bisa gerak bebas, gak cepet cape dan pasti sehat.


Kalau ada yang mau koreksi tentang detox water fasting ini dipersilahkan. Atau ada yang mau sharing pengalaman dengan water fasting? Boleh banget ^_^

Share:

1 thought on “Detox Water Fasting”

Leave a Reply

Your email address will not be published.