TRAVELLING & CULINARY

Jalan-jalan di Sam Poo Kong Semarang

Sampai juga di tempat terakhir yang dikunjungi di Semarang. Setelah sebelumnya ke tempat yang harus dikunjungi untuk yang pertama kali ke Semarang yaitu ke Lawang Sewu

 

 

Nah, selain Lawang Sewu tempat ini juga masuk ke salah satu tempat yang wajib dikunjungi, katanya sih belum afdol kalau belum kesini. Tempat terakhir yang dikunjungi adalah kelenteng Sam Poo Kong.

Sam Poo Kong

Alamat

:

Jl. Simongan No. 129, Bongsari, Semarang Barat, Kota Semarang

Jam Buka

:

Setiap hari, 08.00 – 20.00

Telepon

:

(024) – 7605277

Tiket

:

Rp 28.000,-

Klenteng Sam Poo Kong, tempat yang dikunjungi dengan tiket masuk termahal dari 10 tempat yang saya dan suami kunjungi, walaupun bisa jadi murah kalau kamu gak masuk ke daerah kelentengnya atau kalau kata orang yang jaga tiketnya, tiket terusan. 

 

Untuk masuk ke Sam Poo Kong kamu bisa bayar Rp 8.000,- tapi kalau mau ngelilingin semua tempatnya kamu harus bayar lagi tiket terusan Rp 20.000,- jadi totalnya Rp 28.000.

 

Untuk parkir kendaraan bisa dipake di luar klenteng ya, bayarnya kalau gak salah Rp 5.000,-. Karena kawasan peribadatan, jadi sebisa mungkin untuk tenang saat masuk ke kawasan Klenteng ini. 

 

Disana kamu bakalan disambut sama nuansa merah khas china, dan ada beragam souvenir yang dijual di dekat pintu keluarnya.

 

Dan lagi-lagi karena dateng pas siang hari, cuaca disini panas kalo menurut saya ya. Ditambah bawa-bawa tas ransel karena udah check out dari hotel dan yang pasti haus mulu disini, tapi ya ga masalah tetep seru ko.

Sejarah Sam Poo Kong

Oke, jadi ternyata menurut beberapa sumber dan ada keterangan tulisan sejarah tentang klenteng ini, konon dulu seorang Laksamana bernama Cheng Ho adalah seorang yang beragama Islam, beliau mendarat di Semarang dan jatuh cinta dengan kota Semarang. 

 

Bahkan dulu disini ada bangunan masjid dan juga padepokan kecil tempat beliau istirahat dan yang pasti untuk beribadah. Ada juga gua yang dijadikan tempat beristirahat disana tapi, hancur karena terjadi hujan lebat dan tersambar petir.

 

Ketika bangunan di bangun ulang, dan Laksamana Cheng Ho sudah meninggal tempat ini beralih fungsi menjadi tempat beribadat orang tionghoa sampai dengan sekarang. 


Di kelenteng ini ada 4 tempat untuk beribadah, yang disebut Tempat Pemujaan Kelenteng besar, Tempat Pemujaan Dewa Bumi (Tho Tee Kong), Tempat Pemujaan Kyai Juru Mudi, dan Tempat Pemujaan Mbah Kyai Jangkar.

Selain empat tempat tadi ada juga Pohon Rantai yang katanya batang pohonnya itu mirip rantai. Konon batang pohon ini dipakai untuk pengganti tambang kalau kapal dalam keadaan darurat. Dan ada Gambar Relief yang menceritakan perjalanan Laksamana Cheng Ho yang disajikan dalam bahasa Indonesia, Inggris dan Mandarin.

 

 

Di dalam kelenteng sudah pasti ada patung terkenal yang tak lain adalah Laksamana Cheng Ho, ada juga panggung yang biasanya kalau sedang perayaan ada pertunjukan yang bisa ditonton disana.

 

 

Karena kelenteng ini tempat untuk beribadah mirip sama Pagoda Avalokitesvara jadinya saya dan suami gak masuk ke dalam kelentengnya, tapi biasa ambil foto-foto diluar kelentengnya aja. 

 

 

Oh iya, di dalem kelenteng itu ada lampion-lampion yang digantung gitu dan ada tulisannya, ternyata buat bikin tulisan di lampion itu harus bayar tapi, saya ga tau sih bayarnya berapa mungkin temen-temen bisa tanya aja langsung nanti kalau kesana.

 

 

Nah, karena ga berani buat masuk ke dalam kelentengnya, saya dan suami ga bisa liat makam, gua dan diorama nya. Tapi kalau perahu dan pohon saya liat sih, karena ada di luar kelentengnya.

Dan karena lagi-lagi dikejar waktu keberangkatan kereta, saya juga gak lama-lama disini ditambah lagi makin panas juga, jadi sekian cerita saya di hari terakhir di tempat terakhir yang saya kunjungi di Semarang. 

 

Walaupun ada tempat lain yang saya kunjungi lagi setelah dari sini, melipir bentar liat UNDIP sekalian pamitan ke adik ipar dan tentunya belanja oleh-oleh khas Semarang juga.

 

Semoga dilain kesempatan bisa berkunjung ke Semarang lagi, main ke tempat lain dan sekaligus wisata kuliner juga disana. Terima kasih buat temen-temen yang udah nyempetin baca tulisan saya ini, dalam rangka “Rindu Travelling” bareng suami. 

 

Kalau saya ada salah-salah info, bisa bantu tulis di kolom komentar ya. Sekali lagi, terima kasih semuanya ^_^.

Share:

2 thoughts on “Jalan-jalan di Sam Poo Kong Semarang”

  1. Terakhir kesini tuh 5 tahun yang lalu waktu kabur dari penatnya skripsi hahaha memutuskan buat keliling ke Semarang dan salah satunya ke Sam Poo Kong. Tapi baru tau, kok ada tiket terusan ya kayaknya dulu cuma bayar 1 tiket aja dan udah deh.

    Seru disini buat foto-foto sih emang hahaha kayaknya saya dan temen saya banyak banget foto-foto disini sampe penuh deh memori. Tapi, emang panas banget ya disini hahaha dikit banget lagi pohon-pohon jadi satu-satunya tempat istirahat di sekitaran kelentengnya.

    Kangen banget rasanya buat main kesini lagi 😆

    1. oh iya? tapi dulu tetep bisa masuk ke klenteng utamanya? asik banget kalo bisa langsung masuk ke klentengnya tanpa bayar tiket terusan huhu.

      Iya bener, panas banget apalagi kalo dateng siang hari, berasa di panggang haha. Yuk berdoa supaya pandemi segera usai, biar bisa main bebas lagi kesini ^_^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *